Hening Ditempat Baru dan Bertemu Orang Baru

 


Sebelumnya saya sudah cerita pengalaman mudik ke Lombok bareng Hening. Ya, namaya mudik ke rumah orang tua sendiri, dalam bayangan saya sih sesampai di Lombok bisa banyak selonjorannya. Karena ada mamak saya yang suka banget gendong-gendong Hening πŸ˜‚. 


Namun realitanyaaaa… … 


Sesampai di Lombok… … 


Jeng jeng jeeeeennggg… .. … 


Hening nggak berani sama siapapun, sodarah sodaraaaahh. 


Ya, termasuk sama mamak dan bapak saya πŸ˜‚πŸ€£. 


Padahal kalau mereka ke Sidoarjo, Hening mau-mau aja digendong mereka. Meski awalnya dia agak takut dan nangis kalau digendong. Tapi cuma bentar aja takutnya, setelah itu ya biasa aja gitu. 


Saya sendiri juga bingung kenapa Hening nggak berani sama para papuknya. Padahal terakhir ketemu akhir Maret kemarin. Tiap Minggu pasti video call πŸ˜‚. 


Ya, saya tau sih Hening sedang mengalami stranger anxiety dan hal ini amat umum terjadi pada bayi hingga berusia sekitar 2 tahun. Bisa selesai dalam waktu dekat bisa juga lebih lambat. Entah faktor apa yang bisa mempercepat atau memperlambat terjadinya stranger anxiety. Saya juga tydac tempeh πŸ˜‚. 



Akan tetapi saya sama sekali nggak kepikiran kalau ternyata Hening harus "berkenalan" kembali dengan Papuk Mas dan Papuk Is (alias orang tua saya) ketika berjumpa kembali dengan mereka di tempat baru πŸ˜‚. Apalagi ini pertama kalinya Hening menginjakkan kaki di Lombok. Ya, tentu dia merasa asing. Hanya saja nggak kepikiran aja kalau dia jadi merasa asing juga melihat papuk-papuknya πŸ˜‚. 

********


Seperti yang sudah kuceritakan bahwa sepanjang perjalanan ke Lombok, Hening sangat menikmati perjalanannya. Nggak rewel sama sekali. Bahkan orang-orang yang lagi pada boarding di dadah-dadah in sama dia πŸ˜‚. Diajakin ngobrol sama ibu yang duduk sebelah saya waktu di waiting room juga nggak menunjukkan rasa takut sama sekali. Ya, pikir saya dia bakalan santuy juga ketika sampai di rumah Lombok. 


Elah dalah setiba di Lombok, dia sama sekali nggak mau digendong oleh siapapun, termasuk oleh mamak saya. Padahal kalau mamak saya ke Sidoarjo, dia selalu digendong mamak saya. Alhasil MamaMia jadi mbok gendong terus di Lombok. Bahkan buat makan pun, saya sambil gendong Hening πŸ˜‚πŸ˜΅. 



Terus yang lebih kasihannya lagi, kalau saya tinggal ke wc bentar buat pipis, dia nangis kenceng kayak mau ditinggal kemana gitu. Ya Allah, ternyata gini rasanya ditangisin anak walau hanya ke kamar mandi bentar doang πŸ˜‚. 


Soalnya Hening kalau di Sidoarjo jarang banget rewel. Meski saat Dana kerja dan saya ijin ke dia buat mandi bentaaaaarr aja, dia nggak rewel sama sekali. Nggak nangis sama sekali. Anteng nunggu di kamar tidur sambil main mainan yang ada di kamar. Lha kok pas di Lombok malah nemplok terus kayak perangko πŸ˜‚. 


Memang sih sejauh ini Hening selalu masang muka mecucu kalau disapa oleh tetangga atau siapapun. Bahkan dia nangis kejer kalau digendong oleh tetangga saya. Meskipun udah sering ketemu πŸ˜‚. 


Ya, namanya juga bayi mengalami stranger anxiety ya. Mau gimana lagi πŸ˜‚



Namun saya mencoba mengamati dan memahami stranger anxiety yang dialami oleh Hening. Ternyata Hening tuh :

> Bakalan nangis kalau orang yang dianggap asing mencoba untuk gendong dia;

> Awal-awal bakalan masang muka mecucu, tapi kalau diajakin duduk bareng dan main lama-lama dia pasti akan menunjukkan sisi cerianya;

> Hening kalau disapa sama orang lain saat dia didudukkan di strollernya, mesti nangis. Karena dia merasa sendiri dan jauh dari ibu atau ayah ketika berjumpa dengan orang yang baginya masih asing;

> Hening nggak hanya belajar untuk mengenali orang lain yang masih asing, tapi dia juga belajar untuk beradaptasi dengan tempat yang baru dia kunjungi seperti rumah para mbahnya;

> Meski sudah sering bertemu dengan papuknya (= mbah alias orang tua saya), ternyata Hening masih tetap harus berkenalan ulang dengan mereka di tempat baru;

> Hening mudah akrab dengan siapapun kalau orang tersebut main di dalam rumah kami. Karena kalau dia disapa atau digendong diluar rumah, mesti masang muka mecucu bahkan nangis πŸ˜‚. Saya juga nggak ngerti kenapa. Mungkin dia merasa aman jika didalam rumah sendiri kali ya. 


Jadi intinya kalau ketemu sama Hening jangan langsung mau gendong, ajakin main aja dulu sampai hatinya senang πŸ˜‚. Tapi jangan coba-coba buat gendong, karena mesti langsung nangis πŸ˜‚. Eh tapi kadang cuma sekedar di sapa aja dia ngembik-ngembik gaes. Mungkin lagi ga mood atau lagi ngantuk kali ya kalo case nya begini. 



Kalau saya pribadi sih nggak masalah ya dengan stranger anxiety yang dialami oleh Hening. Hanya saja ada aja orang yang susah nerima kondisinya. Kadang tuh Hening dibandingin sama anaknya lah, cucunya lah, siapanya lah. Padahal mah stranger anxiety amat wajar dan normal terjadi pada bayi dan anak-anak. 


Memang nggak semua bayi maupun anak-anak mengalaminya, tapi ada yang mengalaminya termasuk Hening. Saya waktu kecil ya kendel gaes. Sukanya kabur dari rumah ngejer bapak bakso. Tydac takut pada siapapun. Beda sama Bapak Dana yang dari bayi takutan sama orang. Apalagi kalo di tempat umum yang rame banget gitu πŸ˜‚. 


Tapi kalau ada yang bandingin sama anak atau cucunya sih saya cuek aja ya. Namanya juga horang tydac tempeh, ya nggak masalah juga πŸ˜‚. Karena yang penting saya sudah ngasi tau kalau Hening masih belum mau digendong sama siapapun. 

*******


Banyak yang menyarankan agar sering ngajak anak ngeliat orang banyak, biar nggak takutan. Kasihan katanya kalo takutan gitu. Huhu. 


Kalo soal ngajakin anak ke tempat umum mah udah sering. Diajakan ke mall dia seneng banget. Diajak ke alun-alun juga seneng. Seperti yang saya bilang sebelumnya bahwa selama perjalanan pp Darjo-Lombok juga dia enjoy aja. Nggak rewel, nggak nangisan ketemu orang. Terus pas ngajakin dia acara milad Ibu Profesional SidoMojo juga sama sekali nggak rewel. Ya emang dia nggak mau digendong siapapun, tapi nggak nangis dan rewel. 


Tapi balik lagi namanya anak bayi mengalami stranger anxiety gini wajar banget. Namanya juga bayi yang masih berkenalan dengan banyak hal, terutama terhadap manusia. Kan wajar banget kalau masih ada takutnya. Kadang mood nya juga mempengaruhi. Sehingga saya pribadi nggak pernah maksain dia buat senyum ketemu orang baru atau apa. Dia belum punya keharusan untuk beramah tamah ke siapapun πŸ˜‚. 


Hal terpenting bagi saya, Hening tetap ceria, aktif, ceriwis, selalu tersenyum manis, dan mudah tertawa dihadapan saya dan suami. Ntar kalo udah gedean juga nggak bakal takut-takut lagi kookk 😘


Dari apa yang dialami oleh Hening menjadi pelajaran banget buat saya pribadi agar berempati pada anak yang mengalami stranger anxiety. Ya sekalipun nggak mengalami stranger anxiety tapi kalo lagi nggak mood buat disapa juga kudu teteup dihargai perasaannya. Jadi orang dewasa yang bisa berempati ke anak-anak memang kadang nggak mudah gaes. Apalagi kalau anaknya imut-imut gemboloni menggemaskan 🀣. 


Ya, sudah. Kita akhiri curhatan MamaMia yang panjang bener. Pasti klean capek bin pusing bacanya. 


Yaudah, istirahat gih. Jan lupa mamam dan minum ya gaes. Minumnya air mineral aja, jangan minuman manis kemasan. Kasihan ginjal kau 🀣


#MulaiGaring


Bhay! 

Posting Komentar

0 Komentar