Pengalaman Pertama Mudik ke Lombok Bersama Hening


Kudunya judul blog ini bisa lebih SEO-able biar jumlah kliknya banyak dan lebih menarique. Tapi karena tulisan ini lebih ke curhat ketimbang ngasi tips dan trik, maka judulnya demikian. Soalnya kalau mau ngasi tips dan trik saya rasa belum tentu applicable ke orang lain πŸ˜‚. 


Ya, tau sendiri lah ya anak bayi kadang suka ajaib πŸ˜‚


Oke, kembali ke laptop~

*****



Jadi gini gaes. 


Alhamdulillah setelah 2 tahun saya jadi abang Toyib yang nggak pulang-pulang, akhirnya saya mudik juga ke Lombok. Jika sebelumnya mudik sama Mamas Dana Terzheyenk. Mudik 2022 kali ini saya hanya pulang sama Hening yang waktu itu masih berusia 8 bulan πŸ˜‚. Karena saya mudiknya setelah lebaran, sedangkan Dana udah masuk kerja. Nggak bisa cuti gaes. Arap maklum pekerja pabrik yang nggak punya jatah cuti selain libur lebaran dan tahun baru πŸ˜‚. 


Sejak mulai merencanakan mudik saya udah agak deg-degan bin banyak yang dipikir bin insecure. Pasalnya Hening tuh masih suka nangis kalo ketemu orang baru. Lha diajakin ngobrol sama tetangga aja kadang masih suka ngembik-ngembik. Digendong apalagi, malah nangis. Gimana ntar kalo di pesawat, pikir saya. 


Bakalan nangis nggak ya pas take off dan landing? 


Nyusuinnya ntar gimana ya? Secara duduknya deketan, mana sempit pula. 


Kalo disapa sama orang duduk sebelah bakalan nangis nggak ya? 


Yah, pokoknya banyak pertanyaan berkelebat dipikiran. Wuuuss… wuuuusss… 


Eh, tapiiiii~

Yunique nya pas kami pulang naik kereta dari Jombang ke Sidoarjo, kan kami naik ekonomi tuh, duduknya hadap-hadapan, eh Hening malah gangguin mbak-mbak yang duduk depan kami dong. Saya pikir dia bakalan nangis karena ada orang asing dihadapannya. Ternyata tydac pemirsah budiman. Malah mbaknya digangguin. 


Botol minumnya diminta. Terus mbaknya batuk kecil dia tiruin πŸ˜‚. Lha kaaann, lucu. Padahal biasanya diajakin ngomong sama tetangga malah diam seribu bahasa. 


Bermodal pengalaman tersebut bikin saya yaqueen kalau Hening bakalan enjoy the trip

*********



Hari H pun tiba. Saatnya mudik ke Lombok berdua saja dengan anak bayi kesayangan. 


Alhamdulillah Hening bangunnya pagi habis subuh, jam 5 lewat lah. Terus dia mandi, lalu makan, lalu siap-siap. Qodarullah pas hari keberangkatan, Dana udah masuk kerja, shift pagi pula. Kan jam 5an dia udah berangkat tuh πŸ˜‚. Jadilah saya dengan jurus mamak gerceup sat set wat wet menyiapkan semuanya sebelum berangkat. Tapi yang penting Hening bangunnya lebih pagi sih. 


Lagipula saya nggak bawa banyak barang. Cuma bawa tas ransel isi pakaiannya Hening sama cooler bag buat makannya. Udah deh. Biar nggak ribet aja sih. Sayangnya saya nggak mengabadikan momen rempong saat gendong Hening dan manggul tas ransel 🀣. Yah, nggak apa-apa lah. Yang penting masih tetap mancep diingatan πŸ˜‚. 

******


Sampe Lombok Hening turu

Selama perjalanan alhamdulillah Hening sama sekali nggak rewel. Dia tampak menikmati perjalanannya. Bahkan nih ya orang-orang yang pada mau boarding di dadah-dadah in sama dia 🀣. Tumben banget ini bocil kayak gini. Biasanya mah dua cuek bebek euy πŸ˜‚. 


Terus pas di pesawat juga dia nggak rewel blas. Dia disapa sama anak kecil disebelah kami, dia seneng banget πŸ˜‚. Dia disapa sama bapaknya si anak itu juga dia nggak menunjukkan rasa ketakutan sama sekali. Bahkan ketika mau landing dia ketiduran pemirsa πŸ˜‚. Padahal tau sendiri maskapai sisinga kalau landing kayak apa πŸ˜‚πŸ€£. 


Selain itu saya nggak pake penutup telinga buat Hening. Karena Hening nggak suka kalau ada sesuatu di telinga ataupun kepalanya. Tangannya gatel buat tarik-tarik benda di telinga atau kepalanya πŸ˜‚. Meski demikian, biidznillah, dia nggak rewel sama sekali. 


Alhamdulillah~

Rasanya tuh lega banget dan kekhawatiran saya nggak terjadi. Seneng banget dia bisa menikmati perjalanannya. Tentu semua ini atas rahmatNya ya. Heuheu~


Begitupun ketika balik dari Lombok ke Sidoarjo. Dia juga sangat menikmati perjalanannya. Bahkan mas-mas sebelah saya digangguin sama dia. Masnya di toel-toel pake kakinya πŸ˜‚. Untung masnya baik dan nggak merasa terganggu πŸ˜‚. 

*********


Nursery room Juanda

Bagi saya, melakukan perjalanan jauh hanya berdua saja dengan Hening cukup challenging dan menyenangkan. Walaupun sebenarnya badan saya rasanya tugel-tugel. Apalagi pas balik dari Lombok ke Sidoarjo, ternyata kami turun si Terminal 2. Udah gitu nunggu dijemput bus yang nganter ke Terminal 1 lama banget. Pas bus nya udah sampai, saya lebih milih berdiri. Karena menurut saya busnya nggak emak-gembolan friendly 🀣🀣. Tapi seneng banget bisa making memories sama Hening. 


Hal challenging lainnya adalah kalau misalnya kebelet pipis. Mana saya tuh agak beseran ya. You know beseran? Itu lho bawaannya pingin pipis terus 🀣. Akhirnya dengan terpaksa banget saya tahan sampe Lombok. Saya pikir di nursery room di Juanda ada toilet khusus mamak-gembolan. Ternyata cuma ada sofa buat nyusuin dan meja untuk ganti popok bayi πŸ˜‚. 


Padahal berharapnya ada toilet khusus mamak-gembolan yang mana ada tempat duduk untuk bayinya gitu, kayak di luar negeri gitu. Biar mamaknya bisa menggunakan toilet dengan aman, nyaman dan tenang πŸ˜‚. Kudunya di tempat umum ada toilet yang friendly buat mamak-gembolan. Soalnya kalo pas pergi jauh gini, suami nggak ikut pula, kan mamak masih bisa ke toilet kalo pas kebelet πŸ˜‚. 

********


Pas mau balik Ndarjo

Seperti yang sebelumnya saya bilang kalau saya hanya sekedar curhat saja. Saya nggak bisa ngasi tips dan trik agar anak nggak rewel sepanjang perjalanan jauh. Karena menurut saya tiap anak itu beda-beda. Lagipula saya juga nggak ada yang persiapan gimana banget. Ya udah jalan aja gitu, bismillah selamet dan Hening nggak rewel πŸ˜‚. 


Tapi memang Hening bukan tipe anak yang rewelan menurut saya (untuk saat ini). Dia di rumah jarang rewel. Namun dia hanya masih mengalami stranger anxiety


Mungkin kita perlu observasi anak kita ya. Bisa aja fase tertentu ada yang jadi mudah rewel atau apa gitu. Tinggal nyari solusinya. Misal dia punya mainan yang bisa bikin dia anteng sepanjang perjalanan ya, dibawain mainan itu selama memang bisa dibawa dengan mudah. Misalkan dia harus kondisi kenyang dulu agar nggak rewel ya kasi makan dulu atau bawain cemilan juga biar pas di perjalanan dia dikasi cemilan biar anteng πŸ˜‚. Jadi sesuaikan dengan kondisi anak dan kebutuhan saja. Hho


Oke, sekian curhatan MamaMia yang kepanjangan. Pasti kalian lelah bacanya. Udah bikin lelah baca, nggak dapet apa-apa pula πŸ˜‚. Mangap yaaakk. 

Aaaaaaaaakkkkk~


Bonus foto Hening main di pantai, biar ga disangka hoax 🀣
Verve cafe, Senggigi


Posting Komentar

0 Komentar