Cerita Hamil Hingga Bersalin

 


Sejak kepulangan anak pertama saya, Mas Yusuf, ke Rumah Allah. Dokter menyarankan saya untuk "kosong" selama minimal 1 tahun, untuk bisa hamil lagi. Tentu menunggu untuk memiliki anak setahun lagi bagi saya cukup lama. Namun qodarullah, Allah mengijinkan saya hamil lagi 2 tahun setelah kepulangannya.


Pada awalnya saya agak pesimis untuk bisa hamil lagi. Gegara setelah melahirkan dulu, haid saya jadi lama banget. Derasnya sih hanya 3 hari, tapi fleknya itu lho baru benar-benar bersih di hari ke 15. Sampai-sampai saya jadi negative thinking ke diri saya sendiri. Apa saya mengidap penyakit tertentu atau mungkin emang hal ini terjadi secara alamiah? Tapi takut periksa ke dokter 🀣.


Sampai akhirnya saya merasa diingatkan oleh Allah ketika saya membuka surah Maryam. Pada awal surah bercerita tentang Nabi Zakaria dengan do'a tulusnya meminta keturunan kepada Allah. Ketika membaca ayat tersebut, seketika saya langsung nangeeeesss kayak anak kecil πŸ˜‚. 


Maa syaa Allah~


Cara Allah mengingatkan indah banget πŸ™ƒ.


Sejak hari itu saya mengubah mindset saya. Saya tidak lagi pesimis, namun benar-benar memasrahkan segalanya pada Allah dan tetap husnudzon padaNya. Jika memang Allah memberi amanah kembali, tentu akan kami sambut dengan bahagia. Namun jika tidak, kami akan menerima dengan penuh keridhoan.


Akhirnya Hamil



Waktu itu, biasanya saya haid tiap awal bulan. Tapi pada Desember 2020, sampai tengah bulan saya belum haid juga. Tapi saya bawa santai saja. Karena terkadang memang haid saya mundur gitu. Kemudian sampai menjelang akhir bulan saya belum haid juga. Akhirnya saya memberanikan beli testpack dan menggunakannya keesokan pagi. 


Maa syaa Allah


Alhamdulillah


Saya tuh gemeteeeerrr pas lihat garis dua pada testpack 😭😭😭😭😭😭. 


Sejujurnya ini tuh nggak disangka-sangka banget. Padahal haid saya durasinya dapat dikatakan lama. Sotomatis masa suburnya jadi nggak jelas gitu. Tapi biidznillah Allah perkenankan kami kembali, amanah yang tumbuh di dalam rahim saya 😭


Maa syaa Allah.


Bener-bener nggak disangka-sangka banget sih.


Tentunya saya dan Dana senang sekali. Tapi juga sekaligus kaget πŸ˜‚. 


Momen hamilnya pas setelah 2 tahun dari lahiran yang pertama. Kemudian pas lagi mabuk-mabuknya, Dana dapet cuti akhir tahun. Jadilah dia bisa merawat saya selama masa mabuk. Dia juga yang beberesan rumah.


Alhamdulillah, Allah kasih suami yang mau turun tangan ngurus rumah dan ngurus istrinya yang lagi teler. Gile sih telernya tuh sampai bikin saya sholat dalam keadaan duduk. Saking ga kuatnya berdiri πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Mau makan susaaaahh banget. Jadilah makan seadanya yang penting ada yang bisa dimakan.


Tapi Alhamdulillah saya mengalami masa teler hanya di TM1 saja. Pas masuk TM2 udah mulai agak seger. Mulai bisa masak lagi, bisa bebersihan rumah lagi, bisa makan banyak lagi. 


Untungnya selama hamil saya nggak pernah ngidam apapun. Sampai-sampai Dana bingung, kok saya nggak ada minta sesuatu yang aneh gitu. Padahal biasanya orang-orang kalau hamil ya ada ngidamnya. Wkwkwk. Mungkin ini berkat sugesti yang sering saya sampaikan ke diri saya. Agar kalau hamil jangan sampai ngidam aneh-aneh. Biar nggak nyusahin diri dan Dana πŸ˜‚.


Enak lho hamil ga pake ngidam 🀣.


Selama hamil saya rajin jalan kaki tiap pagi. Terus juga yoga. Terus berjemur. Terus belajar VBAC. Karena niatnya sih, pinginnya, pas lahiran bisa normal gitu. Karena lahiran sebelumnya dengan jalan operasi sesar. Heuheu. Tapi kalau soal makan masih ambyar banget rasanya. Masih belum menerapkan pola makan Dr. Tan Shot Yen. Saking saya nya pingin ndang ndang selesai masak. 


Capek buuukkkk kelamaan di dapur πŸ˜‚.


Oh ya, selama hamil saya periksa ke dr. Andoharman Damanik. Beliau ini praktiknya di komplek ruko Surya Square, Sidodadi. Tempat praktiknya jadi satu dengan apotik milik beliau.


Periksa disana tuh enak. Antrinya nggak lama banget dan nggak rame banget. Bisa booking jadwal dari jauh hari. Udah gitu juga antrinya tuh dibagi oleh adminnya. Misal adminnya minta datang jam 7 malam, lebih baik diikuti. Karena meski datangnya lebih cepat, nomor antriannya tetap saja sesuai catatan si admin. 


Dokternya juga baik, periksanya detail, nyantai dan ga terburu-buru. Udah gitu kalau kita tanya-tanya pasti dijelaskan dengan baik. Nggak bikin was-was juga ketika dari hasil USG, detak jantung si adek tinggi waktu itu. Etapi untungnya cuma sekali itu aja sih. Periksa selanjutnya alhamdulillah normal. Nggak heran sih beliau sampai dapet predikat dokter favorit di RSUD Sidoarjo.


Terus beliau juga nggak maksa pasien untuk beli obat di beliau. Dan yang nggak kalah penting, biaya USG disana juga nggak mahal amat. Dulu sih pas awal periksa masih Rp 120.000. Sampai beberapa bulan jelang bersalin, biayanya naik jadi Rp 150.000. 


Ya wajar sih. Karena ditempat lain biaya USG bisa sampai Rp 200.000an. 


Saya dapet info tentang beliau dari grup VBAC. Ternyata memang benar, beliau tuh pro normal banget. Saya pribadi sih nggak menyampaikan kalau pingin VBAC. Tapi beliau sendiri yang bilang bisa normal asal posisi janinnya bagus. Terus beliau juga bilang, "Banyak kok ibu-ibu yang lahiran normal meski sebelumnya sesar". Hmm, duuh bahagianyaaaaa~


Sampai akhirnya menjelang HPL, posisi janin sih bagus. Tapi belum masuk panggul juga. Padahal HPL udah tinggal 2 minggu lagi, janinnya masih agak jauh dari panggul. Namun dr. Ando nggak nggupuhi sih. Beliau minta saya tetap tenang dan banyakin gerak. Terus disuruh datang pas HPL. 


Dua minggu kemudian kami datang lagi periksa. Tapi ternyata janin masih belum masuk panggul juga. Namun dr. Ando tetap nyuruh tenang dan memberikan opsi,"kalau sampai minggu depan belum ada tanda melahirkan, terpaksa operasi lagi. Nggak apa-apa ya, bu?". 


Saya pribadi insyaa Allah udah siap jika harus operasi lagi. Tentunya kalau operasi, kami berencana pakai BPJS saja. Biar uang tabungannya nggak ambles, buk. Wkwkwk


Pengalaman menggunakan BPJS akan saya ceritakan diunggahan selanjutnya.


Oh ya, selama hamil tantangan yang paling bikin deg-degan adalah soal tekanan darah yang agak tinggi dan kadar hemoglobin saya yang rendah. Wkwk. Sampai-sampai saya bosen banget bolak balik lab untuk periksa hemoglobin. Sampai akhirnya H-1 operasi, kadar hemoglobin saya normal. Alhamdulillah


Soal tekanan darah, anehnya kalau ke bidan tekanan darah saya normal. Tapi kalau ke dokter mesti tinggi 🀣. Entah!


Momen Bersalin


Karena sampai hari yang ditentukan belum ada tanda bersalin. Akhirnya kami putuskan untuk operasi sesar saja. Alhamdulillah dapet jadwal sesar 3 hari setelah USG terakhir. Tapi saya operasinya nggak sama dr. Ando, melainkan dengan dr. Masnunah di RSU Jasem. 


Pas USG terakhir, kondisi janin, kondisi air ketuban dan posisi plasenta semuanya bagus. Nggak ada tanda darurat, makanya deh dikasih jadwal operasi tanggal 26 Agustus. Karena kebetulan tanggal 24 dan 25, dr. Masnunah full operasi.


Pas waktu di rumah sakit, saya ditemani ibu saya. Sedangkan Dana nungguin di luar ruang rawat inap. Karena pasien hanya bisa ditunggu oleh 1 orang saja. Doi jadi seksi sibuk buat beli ini itu, biar ibu saya nggak perlu keluar-keluar. 


Hari H operasi pun tiba. Tentunya saya deg-degan banget. Sekaligus sebenarnya kesakitan karena mulai ada kontraksi. Jadi tambah sakit karena ngebayangin sakitnya pasca biusnya hilang. Keinget sama sesar yang pertama. Ya Allah, sakitnya nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata πŸ˜‚.


Operasi berlangsung selama 1 jam. Namun sayang nggak bisa IMD karena ternyata air ketuban saya udah keruh. Pantesan aja pas subuh sebelum operasi, si janin kayak resah banget. Gerakannya kayak nggak biasa gitu. Pantesan pas periksa DJJ pagi sebelum operasi, DJJ nya tinggi. Padahal malamnya semua normal-normal saja.


Gegara bu dokter bilang ketubannya keruh. Saya jadi agak khawatir. Takut adek kenapa-kenapa. Karena kasus anak pertama juga gitu. Rasanya ga bakalan sanggup untuk kehilangan lagi. Tapi kekhawatiran saya sirna ketika melihat senyumnya Dana yang merekah pas jenguk saya di ruang pemulihan. 


Alhamdulillah. Adek baik-baik saja. Sehat, ginuk-ginuk teblong πŸ˜‚.


Tapiii qodarullah saya belum boleh gendong. Karena peraturan RS, bayinya dirawat oleh suster di ruang bayi. Bayi ga boleh dijenguk. Baru boleh dilihat kalau pas mau dibawa pulang. Terus terpaksa juga si adek minum sufor. Tapi dipikiran saya waktu itu, yang penting adek sehat selamat aja dah. Hoho.


Selama di ruang rawat inap saya belajar miring, duduk, jalan. Gitu terus. Rasanya amsyooongg. Tapi operasi kedua ini menurut saya ga sesakit yang operasi pertama. Tapi tetap saja sakit. Wkwkwk. Apalagi kalau dipakai jalan. Rasanya isi perut kayak buyar gitu 🀣. 


Oh ya, untuk mengurangi rasa sakitnya, saya pake korset. Lumayan membantu sih. Hho


Tiga hari kemudian saya diijinkan pulang. Alhamdulillah akhirnya bisa ngelihat si anak bayi lucu untuk pertama kali setelah dilahirkan. Unch, senangnyaaaaa 😍. 


Biidznillah, Allah masih mau memberikan kami kesempatan untuk mendidik dan merawat amanahnya. Semoga kami mampu menjalankan tugas peradaban ini dengan baik. Bismillah~

Post a Comment

0 Comments