Mamak Insecure : Ketika Diri Merasa Tidak Bisa Apa-Apa



Permisiiiii~

Mamak insecure mau curhat niih 🀣


Sejujurnya saya merasa amat lelah dengan insecurity dalam diri saya yang masih belum reda juga. Karena efek sampingnya ke lahir batin saya tuh huh hah banget. 


(Apa banget dah maksudnya huh hah ini 🀣) 

******

Seringkali saya merasa kalau saya ini nggak bisa apa-apa. Masuk kuliah di jurusan Arsitektur, tapi nggak jago desain. Sadar diri sih kalau ini. Oleh karenanya saya memutuskan untuk tidak bekerja dibidang ini. Meski demikian, saya nggak pernah menyesal. Tidak juga merasa salah jurusan. Karena Arsitektur nggak hanya soal desain, tapi soal kehidupan. 


Isok ae saya ngelesnya 😌


Beberapa kali berdagang tapi ya gitu deh. Stuck tengah jalan. Kalo ini mah emang udah pasti karena inkonsistensi saya dalam menjalaninya. Kayak kurang niat gitu 🀣. 


Terus bikin usaha rajut. Tapi suka nggak pede kadangan ketika menjualnya. Ntar pas barangnya dikirim ke customer mesti saya langsung insecure. Khawatir ada jahitan yang lepas atau ada benang yang mencuat atau apalah. Pokoknya khawatir mengecewakanlah ya. Akhirnya seringkali saya hiatus dalam usaha ini. Udah gitu mau comeback (etdah! Dipikir artis koreyah apa yak 🀣) tapi insecure duluan. 


Udah gitu ya saya juga nggak sabaran orangnya. Selalu berorientasi pada hasil daripada prosesnya. Ya boleh aja melihat hasil, tapi kudu sabar juga dong ya sama prosesnya. Nah, sedangkan saya tuh masih terjebak dengan keinginan untuk mendapatkan hasil, tapi usaha yang dikeluarkan masih nggak seberapa πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ€£. Dasar aku!!!! Cepleeeeeesss!!!


Lalu saya suka menulis. Tapi as you know tulisan saya nggak ada yang berkualitas. Biasa aja sih. Udah tau tulisan biasa saja tapi saya nggak ada usaha untuk meningkatkan kualitas. Gimana sih saya 🀣🀣🀣


Kemudian saya juga sering merasa nggak bisa jadi ibu yang baik dan istri yang baik. Seringkali merasa bersalah kepada anak ketika tanduk mulai keluar. Serta merasa bersalah ke suami karena kurang perhatian ke dia. Ngerasa nggak amanah banget gitu menjalani peran langit ini πŸ˜­πŸ™. 


Kadang juga tuh ngeliat banyak teman sudah melayang tinggi ke angkasa, sedangkan diri sendiri masih mendelep di pasir hidup tuh, gimana gitu ya. Nggak ngiri sih, tapi kok saya gini-gini aja. Kayak jadi manusia nggak ada guna gitu 🀣. Tapi alhamdulillah Allah dengan segala rahmatNya masih kasih kesempatan bagi saya buat tobat. Saya nggak kena cancel dari bumiNya πŸ˜‚πŸ™. 


********

Hhhmm, tapi kalau saya terus-terusan bersikap demikian lama-lama kufur saya kok udah kebangetan ya. Berasa dzalim sama diri sendiri karena kayak nggak ada bersyukurnya gitu. 


Suka ngerasa nggak bisa apa-apa, padahal tiap hari nggak ongkang-ongkang kaki doang. 


Hmm, ternyata cara berpikir saya yang keliru. Ternyata saya masih beranggapan bahwa yang disebut dengan pencapaian adalah yang nampak. Ya gelar, jabatan, status, harta, dan sejenisnya. Lupa kalau hal-hal sederhana semisal hari ini bisa baca buku dengan nikmat, bisa menulis dengan santai juga adalah pencapaian. 


Jika pencapaian hanya pada status, harta, jabatan, ketenaran, pujian atau apa deh namanya, rasanya kok saya ini nggak ada apa-apanya gitu. Jika sudut pandang saya begini perihal pencapaian malah jatuhnya bikin saya jadi nggak bersyukur. Kufur banget dah. 


Teringat dengan teguran dari Rasulullah s.a.w :


"Sesungguhnya aku melarang dua macam ucapan yang bodoh lagi tercela. Keluhan tatkala mendapat nikmat dan umpatan tatkala mendapat musibah"


Ya Allah, berasa banget bodohnya 😭

********


Saya yakin saya bukan satu-satunya yang merasa seperti ini. Mungkin ada lagi yang lain, tapi mungkin hanya sedikit. 


Kudu banyak-banyak istigfar nih habis ini πŸ˜‚


Bagaimanapun setiap manusia sudah dibekali dengan software dan juga potensi sebagai sarana untuk bisa survive dan juga bermanfaat bagi orang lain. Nah, tinggal saya sendiri yang kudu nemuin dan juga mengelolanya. Biar bisa jadi berkah gitu. 


Bismillah yaaa. 


Semoga Allah mampukan saya untuk tobat terlebih dahulu agar tidak kufur dan mampu menjadi berkah. Biar kehadiran saya di dunia nggak hanya sekedar jadi bulir debu yang bikin orang bersin-bersin. Wkwk. 


Apaan sih sayaaa. 


Nggak jelas!! 


Bhay! 

Posting Komentar

0 Komentar