Menuju Puasa Hari Pertama



Tanpa terasa Ramadhan sudah di ujung hidung. Dari hasil sidang isbat sih puasa hari pertama insyaa Allah hari Minggu, 3 April 2022. Tapi ada juga yang mengawali puasa esok hari. Hari apapun puasanya, semoga lancar dan mendatangkan keberkahan ya.


Ngomong-ngomong sudah menyiapkan apa aja nih untuk bekal puasa? Kalau saya selain menyiapkan asupan untuk memamah biak, juga menguatkan niat biar nggak mudah terdistraksi πŸ˜‚. 


Jika Ramadhan tahun 2021 saya berpuasa dalam keadaan berbadan dua. Maka Ramadhan tahun 2022 saya akan berpuasa bersama seorang buntut yang sudah berusia 7 bulan. Tentu suasananya akan berbeda. Serta asupan selama berpuasa nanti akan ada perbedaan. 



Kapan lalu saya sempat puasa ganti. Karena saat Ramadhan 2021 kemarin, puasa saya batal 5 biji. Selain untuk mengganti puasa, juga saya jadikan latihan sebelum puasa Ramadhan. Biar saya tau seberapa sanggup saya puasa sambil nyusuin dan momong. Serta asupan tambahan apa yang saya butuhkan biar puasanya strong sampai berbuka. Karena insyaa Allah saya udah niatkan untuk puasa Ramadhan ini, mumpung Hening udah lulus ASIX dan udah dapet asupan tambahan dari MPASI. Hihi


Dari pengalaman saya puasa ganti kemarin, ternyata saya tuh gampang banget letoynya 🀣🀣🀣🀣🀣. Ya Allah, bener-bener dah memasuki kepala tiga membuat saya jadi gampang jompo dan lelahπŸ˜‚. Untuk ASI, alhamdulillah terpantau aman.


Ya, emang sih intensitas untuk menggendong udah mulai berkurang. Tapi mamak harus lebih siaga. Karena anaknya lagi belajar duduk sendiri, belajar merayap, dan segala pergerakan lainnya yang bikin mamak kudu meleeeek dan meladeni anak bayi yang lagi mudah curious dengan benda sekitarnya πŸ˜‚. 


Tapi sebenarnya yang bikin saya gampang lelah bukan karena mengurusi anak. Melainkan menyelesaikan pekerjaan domestik dalam waktu serba cepat. Karena bagi saya lebih enak menyelesaikan pekerjaan domestik saat anak sedang "istirahat". Sedangkan seiring bertambah usianya Hening, waktu istirahatnya makin pendek dibanding saat dia masih newborn 🀣. Jadilah kalau mau selesaikan tugas domestik kudu sat set wat wet yang akhirnya bikin saya jadi merasa lebih cepat lelah πŸ˜…. 


Entah ya, bagi saya mengerjakan pekerjaan domestik dengan santai dan dengan terburu-buru efeknya ke badan tuh beda banget. Kalau dilakukan dengan santai, efeknya bikin happy. Tapi kalau dilakukan dengan terburu-buru, efeknya bikin badan gampang lelah πŸ˜‚. 



Sehingga saya kudu pasang strategi biar bisa selesaikan tugas domestik entah itu di malam hari atau sebelum imsak. Agar setelah imsak saya bisa menemani Hening dengan santai. Serta pas dia lagi "istirahat" bisa saya manfaatkan untuk melakukan aktivitas santai seperti membaca atau menulis πŸ˜‚. Selain itu juga agar saya masih punya energi untuk masak di sore hari. Biar nggak beli makanan mulu buat buka puasa πŸ˜‚. 


Oh ya, biar puasanya makin strong. Saya sudah ada kurma di rumah. Rencananya mau saya bikin susu kurma aja dan saya tambahkan madu untuk menambah daya tahan tubuh. Karena pengalaman pas puasa ganti kemarin, saya konsumsi susu kurma madu yang saya beli dari teman saya. Alhamdulillah lumayan banget tuh bikin puasa lebih strong. Strong dalam arti nggak cepet laper ya πŸ˜‚✌.



Tentunya selain konsumsi susu kurma, saya kudu makan nasi beserta lauk pauknya dong. Biar strong nya double 🀣. Karena akhir-akhir ini saya lagi gampang laperan. Daripada pas puasa saya jadi gampang cranky dan mengurangi kekhidmatan puasa yaaa. Jadi kudu saya paksain diri makan sahur tengah malam. Meski sebenarnya saya nggak sanggup mau ngunyah nasi jam 3 malam πŸ˜‚. 


Soalnya pada Ramadhan sebelum-sebelumnya, saya nggak pernah sahur dengan makanan berat. Biasanya saya cuma minum susu atau nggak makan roti atau paling mentok kalau lagi ngantuk berat ya minum air mineral yang banyak. Terus tidur lagi sampai subuh 🀣🀣🀣. 


Eh, tapi sekarang mah udah ga bisa kayak dulu ya. Karena ada anak bayi yang harus saya perhatikan nutrisinya juga. Kalau saya nggak ternutrisi dengan baik, bagaimana saya bisa memberikan nutrisi ke Hening πŸ˜‚.


Bismillah ya. Semoga puasa lancar jaya sampai akhir. Semangat!! 



Note : ilustrasi bersumber dari Canva dengan tambahan modifikasi dari penulis.

Posting Komentar

1 Komentar

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini. Semoga mendapatkan manfaat. Barakallahu 😊