Flash Back : Ngabuburit Asik di Bundaran ITS Surabaya

 

Sejujurnya sejak nikah saya jarang banget banget pergi ngabuburit. Paling mentok juga pergi ke Pasar Ramadhan dekat kontrakan. Sehingga saya nggak punya cerita ataupun tau tempat ngabuburit yang asik di Sidoarjo. 


Ketimbang bingung mau nulis apa, mending saya mengenang masa-masa ngabuburit menyenangkan saat masih di Surabaya dulu. Wkwkwk


Sejak pertengahan 2015 saya pindah dari Malang ke Surabaya untuk melanjutkan sekolah. Beruntungnya saat di Surabaya punya teman-teman seangkatan yang kompak banget dan seru kalau diajakin main. 


Saat Ramadhan biasanya kami suka ngabuburit di bundaran ITS. Yang tinggal di Surabaya Timur pasti tau banget kayak apa ramenya Pasar Ramadhan di bundaran ITS. 


Kalau udah ngabuburit kesana, pasti deh rasanya tuh kalap banget. Semua cemilan pingin dibeli. Alhasil duitnya boros buat beli takjil 🀣. Takjil favorit selalu otak-otak, pentol dan es dawet ayu. Beli juga selalu di langganan biasa yang jualan di Pasar Jum'at ITS πŸ˜‚. Anak ITS pasti tau sih yang jualan di Pasar Ramadhan Bundaran ITS pasti juga jualan di Pasar Jum'at πŸ˜‚. 


Setelah beli takjil, biasanya kami nongkrong di trotoar bundaran sambil nunggu bedug. Kadang juga nongkrong pas tengah bundaran. Tapi itu dulu saat bundarannya masih kayak lapangan rumput. Kalau sekarang mah udah beda. Kayaknya ada water fountain nya. Hihi


Nongkrong di trotoar bundaran dengan wajah kumus-kumus πŸ˜‚

Setelah takjil habis, biasanya kami solat dulu di Masjid Manarul Ilmi, ITS. Kalau pas lagi rejeki, bisa dapet nasi bungkus buat buka. Kalau nggak? Ya, beli makan di warung terdekat πŸ˜‚. Tapi kalau misalnya yang ciwi-ciwi lagi pada datang bulan, biasanya kami duduk-duduk santai di tengah bundaran ITS sampai orang pulang tarawih 🀣. Ya, kapan lagi ngabisin waktu bersama kayak gitu. Apalagi kami kuliah cuma 2 tahun doang. Hihi


Tapi ya kalau kami lagi pada bokek, biasanya kami nunggu bedug di Masjid Manarul Ilmi biar dapat takjil dan nasi bungkus gratis 🀣🀣🀣🀣. Hayo siapa anak ITS yang kayak gini juga? 🀣 Sumpah sih kami dulu sering banget nyari gratisan di masjid. Yah, namanya juga masih mahasiswa yak. Apalagi pas Ramadhan gini Manarul Ilmi selalu ada takjil dan nasi bungkus buat jamaah yang sholat disana πŸ˜‚. 


Tapi, gegara pandemi, Pasar Ramadhan di Bundaran ITS di non aktifkan. Soalnya kan menimbulkan kerumunan. Sehingga nggak mungkin diadakan. Huhu. Pasti pedagangnya pada sedih karena nggak ada Pasar Ramadhan lagi. Secara gitu penghasilan saat Ramadhan pasti lumayan πŸ₯Ί. 


Nulis ini jadi kangen euy sama warga Telolet πŸ˜‚. Kangen ngabuburit lagi sama mereka di Bundaran ITS. Kangen jalan-jalan sama mereka. Pokoknya kangenlah. Kangeeennn πŸ˜”



Warga Telolet yang hobi makan πŸ˜‚

Posting Komentar

0 Komentar