MPASI Hening : Bisakah Ibu Sedikit Lebih Santai?

  


Tiap mamak-mamak yang bayinya bermasalah dengan berat badan pasti pada ketar-ketir. Ya, saya mengalaminya saat ini. 


Sudah 2 bulan ini berat badannya Hening hanya naik 100 gr doang. Ya emang sih masih di kurva hijau, tapi kooookkkkkk 😭. Tau sendiri kaaann 


Bulan pertama naik 100 gr doang sih masih nggak masalah bagi saya. Karena waktu itu doi habis demam. Demamnya sehari saja, tapi berat badannya kayaknya merosot gitu. Saya sendiri juga nggak tau dia demam kenapa. Kayaknya sih demam karena perkenalan untuk jadi anak nongkrong. Karena hari sebelumnya saya ajakin doi nongkrong sama mamak-mamak in the house yow 🀣. 


Tapi pas posyandu awal bulan Maret kemarin ternyata naiknya juga hanya 100 gr sajaaa. Entah kenapa kok bisa naiknya cuma seemprit?! 


Apakah karena ASI saja tidak cukup? Padahal doi nyusunya kuat. 


Atau jangan-jangan timbangannya yang belum pas kalibrasinya? #MamakJulidDetected


Sampai akhirnya selama MPASI ini saya mencoba untuk menggenjot berat badannya dengan ngasi doi makan teros. Makan 3x sehari dan ngasi makanan selingan yang mengandung protein dan lemak seperti bubur kacang ijo. Eh tapi ngasi bubur kacang ijo nya baru 2 kali doang sih. Wkwk


Ngasi makan anak
Mamak ngasi makan sambil wiridan ceritanya. Waks! 

Untuk  makanan utamanya kuisi dengan bahan yang kata orang adalah bb booster macam teri nasi, edebrah. Tapi saya nggak kasih lemak tambahan macam minyak zaitun atau santan ke dalam buburnya. Soalnya kalau dikasih minyak zaitun, dia eneg. Sedangkan kalau mau pakai santan, saya kudu subuh-subuh ke bakul sayur. Eulah, mamak malas kalau keluar pagi buta πŸ˜‚. 


Lagipula kalau senangkapnya otak saya sih, yang namanya lemak tambahan nggak harus selalu ditambahkan di makanan utama. Tapi bisa juga dari makanan selingannya. Karena kalau dari perkepoan saya di Instagramnya dr. Tan bahwa pada lauk-lauknya udah ada lemaknya juga. Jadi kalau kebanyakan lemak nanti bocilnya eneg. Begindang~


Nggak hanya soal berat badan, tapi juga saya tetiba jadi agak khawatir soal pertumbuhan giginya nanti gegara baca beberapa postingan mamak-mamak di Instagram. Karena katanya tekstur makanan bayi bisa mempengaruhi pertumbuhan giginya nanti. Misal dari sekarang nggak dibiasakan untuk kasih makan yang teksturnya agak kasar dan kental, nanti pas gede pertumbuhan giginya terganggu. 


Gini nih, mamak anyaran jadi ter trigger sharing di media sosial. Padahal baiknya kan saya cari artikelnya dulu ya 🀣


Jadilah saat proses MPASI berlangsung, saya pelan-pelan naikin tekstur buburnya Hening. Dari yang awalnya ulek halus bianget dan agak encer, jadi ulek kasar dan lebih kental. Saya uleknya tetap pakai saringan dan sendok. Hoho


Eh tapi saya naikin teksturnya ke ulek kasar bukan tanpa pertimbangan ya. Karena saya melihat Hening udah mulai mengunyah makanannya. Nggak seperti awal MPASI yang langsung telan kayak orang minum susu πŸ˜‚. 


Selama 3 mingguan MPASI, alhamdulillah Hening makannya lahap sih. Meski kadang pernah nggak habis karena dia sudah kenyang atau mungkin karena ngantuk. 


Tapi makin kesini kadang saya merasa kayak jadi terlalu ambisius buat ngasi dia makan demi menaikkan berat badannya dan demi pertumbuhan gigi yang bagus. Sampai-sampai kadang saya merasa jadi ibu yang nggak baby-friendly karena terlalu ambisius itu. 


Ceritanya nak bayi nangis karena mamaknya ambisius. Terus mamak jadi pening. Waks! 

Sejak tekstur buburnya sedikit lebih kasar dan kental, Hening jadi gampang nangisan ditengah-tengah makan terus minta minum. Kesereten kali ya doi. 


Pernah suatu hari saya kasih Hening makan bubur kacang ijo dua hari berturut-turut sebagai makanan selingan. Lalu keesokan harinya Hening jadi susah pup. Tiap kali pup kayak usaha keras banget untuk mengejan. Terus sekali pup yang keluar dikit banget. Mana sehari bisa sampai 4x pup 😒


Setelah itu Hening hanya makan 2x sehari pada pagi dan malam hari. Sedangkan siangnya dia makan buah naga. Karena menurut pengalaman saya nih buah naga bikin pencernaan bayi lancar jaya. Terus makanan utamanya agak saya turunin teksturnya yang tidak sekental idealnya. 


Eh, tapi udah 2 hari berturut-turut ngasi Hening buah naga kok belum ada tanda-tanda pup lancar. Selain itu kalau dia makan buah naga, pasti pupnya ya juga pup buah naga 🀣. Nah, kemarin tuh nggaaakk. Ngerti kan maksud saya? πŸ˜‚


Sumpah sih jadi khawatir gitu saya. Terus pikiran jadi nggak karuan. Namanya juga mamak anyaran ya, mesti wae wedi anaknya kenapa-kenapa. 


Teruuuusss, alhamdulillah bangeeett. Kemarin subuh Hening akhirnya pup buah naga dengan lancar jaya sentosa 😭😭😭😭😭. Dia yang pup, kami yang plooooongg~


Ternyata oh ternyata ampas di ususnya ngantri buat keluar gaaes. Ya Allah, kok bisa gitu yaa. Udah kayak apa aja dah 😭🀣. Eh tapi kok pupnya sering amat dah dalam sehari. Nggak diare sih. Tekstur, warna dan bau nya normal. Nggak ada masalah. Tapi saya positive thinking aja kalau ampasnya emang ngantri di dalam ususnya πŸ˜‚. 


(((((Kenapa banget saya jadi bahas ampas usus πŸ™ˆ. Maap ya, pemirsaπŸ™)))) 


Ngerasa bersalah banget ke Hening karena saya terlalu ambisius buat naikin berat badannya dan segala kekhawatiran lainnya. Satu sisi emang wajar, namanya juga ibu ya. Pasti ada khawatirnya kalau anaknya kenapa-kenapa. Tapi sisi lain juga kudu lebih mindful juga sih. Jangan sampai rasa khawatir itu bikin anak jadi nggak nyaman. Huhu~


Mamak lagi nyari wangsit biar tersadarkeun. 

Sampai akhirnya saya ngingetin diri saya kalau Hening itu manusia. Nggak hanya lidahnya yang belajar untuk menerima dan merasakan jenis makanan baru yang masuk ke mulutnya. Tapi lambung dan ususnya juga belajar untuk mengolah jenis makanan baru yang diterimanya. Kalau 6 bulan sebelumnya si lambung dan usus berhadapan dengan makanan yang cair. Sekarang harus berhadapan dengan makanan lebih padat. Lambung sama usus juga bisa kaget tauk! 


Jadi, santai aja kaliiii, Miaaaa. Heeee!!! 


Khawatir dengan berat badan bayi memang wajar. Tapi khawatir secukupnya saja. Karena yang terpenting adalah saya melakukan ikhtiar sebaik mungkin. Perkara nanti berat badannya melonjak tajam atau naiknya tipis, ya udah jadi qodarullah. 


Terus saya bilang gini juga ke diri saya, "Ya, masak sih kamu jadi ibu nggak dikasih tantangan apapun sama Allah. Masak sih proses pengasuhanmu mau lancar-lancar aja. Jalan tol yang dirancang bebas hambatan aja bisa mengalami macet, apalagi soal mengasuh manusia yang memiliki emosi. 


Kalau semuanya gampang, lancar, jaya, terus proses belajarnya dimanaaa? Tolong deh".


πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚


Mamak lagi curhat biar stay waras kalau kata orang mah. Sambil healing tipis-tipis. 

Tentu urusan kenaikan berat badan yang kurang ideal pada bayi dialami oleh banyak mamak. Diagnosanya tentu beragam, tergantung Allah mau kasih tantangan jenis kayak apa ke masing-masing kita πŸ˜‚. 


Meski saya tahu bahwa semuanya sudah qodarullah, saya tentu tetap berharap agar Hening sehat dan berat badannya naik ideal. 


Oke, sekian curhat MamaMia yang lagi ambisius ini. Gimana dengan pengalaman mamak sekalian? 


Note : semua ilustrasi sumbernya dari Canva yang dimodifikasi oleh penulis

Posting Komentar

2 Komentar

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini. Semoga mendapatkan manfaat. Barakallahu 😊