MPASI Hening : Fase Berkenalan Dengan Makanan Solid

 

Halo, Mak. Apa kabar nih? Sehat kan, Mak? Semoga mamak semua sehat selalu ya~


Kali ini MamaMia mau bercerita soal MPASI nya Hening. Biar cerita ini jadi kenangan MamaMia tentang Hening yang mulai makan. Hihi. 


Alhamdulillah udah hampir 3 minggu ini Hening udah mulai berkenalan dengan makanan yang lebih solid dari ASI. 


Selayaknya pengalaman pertama para mamak lainnya, tentu proses MPASI nya Hening ada dramanya juga. Tapi alhamdulillahnya drama MPASI nya Hening nggak sedramatis ketika berhadapan dengan dia yang susah tidur malam πŸ˜‚. Sungguh momen yang menguras emosi dan air mata πŸ˜‚. 


Eh, tapi sekarang Hening udah lumayan nyenyak nih tidur malamnya. Alhamdulillah saya bisa tidur malam sedikit lebih tenang dari sebelumnya πŸ˜‚. Walaupun pastinya saya masih tetap "dibangunin" Hening tiap 2 jam untuk minum susu. Tapi nggak apa-apa, yang penting setelah minum susu dia balik tidur pulas lagi πŸ˜‚. 


Oke, kembali ke laptop πŸ’»


Hari Pertama MPASI Hening


MPASI
Bubur yang tersisa

Ketika hari Pertama MPASI Hening, saya tuh deg-degan sekaligus excited. Karena akhirnya saya bisa masak untuk anak bayi tersayang tapi juga deg-degan apakah makanan saya ditolak mentah-mentah atau akan dia lahap. Wkwkwk. 


Referensi MPASI saya hampir sepenuhnya dari akun Instagram dr. Tan Shot Yen. Tentu para mamak udah tau dong dokter beken satu ini? Hihi


Menu hari pertamanya adalah nasi, ayam, bayam dan tahu. Tentu semua bahan saya tublek jadi satu, kecuali bayamnya yang masuk belakangan. Karena sayur kan ga boleh kena panas lama-lama yes. 


Setelah si bubur "campur sari" selesai, saya sok-sokan mau ikutin himbauan dari WHO untuk ulek saring buburnya. Karena sebagaimana yang mamak pada tau kalau makanan untuk anak 6 bulan kan harus bertekstur halus. 


Nah, tapiii~

Baru aja mulai nyobak ulek saring, elah rasanya kok pegel ya, boend. Akhirnya itu bubur saya blender saja 🀣. Eh, tapi kok hasil blendernya nggak lembut halus ya. Rasanya kayak masih berpasir. Akhirnya saya ulek saring aja dah tuh bubur. Wkwk. 


Tapi meskipun sudah saya ulek saring bahkan sampai 3x, teksturnya masih terasa berpasir gitu. Saya sendiri juga nggak tau deh kok nggak bisa halus kayak MPASI nya orang-orang. Tapi akhirnya dengan modal bismillah, buburnya yang masih bertekstur grinjil tetap saya berikan kepada sang nasabah prioritas yaitu Hening πŸ˜‚. Ya, daripada nggak ndang makan ya 🀣. 


Apakah Hening mau mangap? 


Ya, alhamdulillah Hening mau mangap? 


Tapi apakah Hening mau menelan makanannya? 


Ya tentu tidak, Bang Mali 🀣. Tentu ada sesi melepeh dan menyembur. Buuuurrrr~

Kalau sudah begini keadaannya sudah bisa ketebak ya kalau makanannya so pasti nggak habis. Tepatnya bersisa banyak πŸ˜‚. 


Namun dari yang saya amati sih kayaknya dia nggak suka sama teksturnya. Hanya saja saya waktu itu nggak tau gimana caranya biar teksturnya lembut nan halus gitu. 


Sampai akhirnya saya teringat sesuatu. 


Saya teringat kalau saya punya saringan yang bolongannya jauh lebih kecil dari yang saya gunakan sebelumnya. 


Lama-lama lengan saya jadi kekar kalau kayak gini terus mah. Wkwkkwk. 


Ingat! Yang makan adalah manusia, bukan robot! 


MPASi
Hening yang makannya masih belepotan


Keesokannya saya coba ulek saring dengan menggunakan 2 saringan. Saringan yang pertama saya pakai yang stainless. Karena ukuran saringannya lebih besar, biar lebih enak aja gitu kalau pas ulek saring buburnya. Lalu setelah itu saya ulek saring lagi dengan menggunakan saringan plastik yang bolongannya super kecil. Alhamdulillah ternyata dengan yang bolongnya kecil, hasil ulek saringnya jadi haluuuusss banget. 


Sok-sok an udah yakin kalau Hening bakalan doyan. Karena teksturnya udah halus banget tuh. 


Saya nggak inget dah menu hari kedua apaan. Kayaknya udang deh πŸ˜‚. 


Ternyata oh ternyata gaes, ya dia masih belum seberapa antusias untuk makan πŸ˜‚. Mangap sih, tapi sering dilepeh juga πŸ˜‚. Ada apa gerangan? πŸ˜‚ Sampai ku bingung kudu ngasi makan kayak apa. 


Apakah perlu dikasih bumbu aromatik? 


Atau dikasih kaldu-kalduan? 


Atau dikasih garam? 


Atau mungkin minyak-minyakan? 


Atau mungkin pakai unsalted butter? Eulah, ribet kalau yang ini πŸ˜‚! 


Terus saya iseng ngasih minyak zaitun yang dicampurin ke buburnya. Tapi dia juga nggak doyan. Kayaknya dia eneg. Terus lihat postingan dr. Tan yang mengatakan bahwa MPASI nggak perlu dibalurin minyak-minyakan. Karena pada lauk pauknya sendiri sudah mengandung lemak. Kalau dikasi lemak dengan cara demikian yang ada dia eneg. 


Hening
Tingkahnya Hening saat makan, suka ngemut tray 😩

Terus buburnya saya bikin agak encer juga. Karena sepertinya dia belum mampu menelan yang teksturnya lebih kental meski buburnya sudah halus. Ya, tentu dia masih kurang excited, saudagar-saudagar sekalian πŸ˜‚. 


Sampai akhirnya saya merasa ditampar oleh unggahan dr. Tan di IG story nya. Begini nih kata dr. Tan πŸ‘‡


Dr. Tan shot yen
Sumber : Story IG dr. Tan


Dhuaaarrr!! 

Membaca story beliau yang itu membuat saya merasa di dor dor dooorrrr oleh dr. Tan🀣. 


Akhirnya tiap kali Hening makan dan dia kurang antusias ataupun melepeh, saya bilang ke diri saya, "Inget yaaa Mia, yang dikasih makan nih anak manusia. Bukan robot yang bisa disetting suap mangap suap mangap 😌 ". Selain itu juga ngingetin diri bahwa momen MPASI nggak sekedar memperkenalkan dia dengan makanan solid, tapi juga mengajarkannya tentang adab makan. Biar indak jalan-jalan keluyuran dulu agar bayinya mau makan πŸ˜…. 


Setelah itu, tiap kali ngasih Hening makan selalu saya hadapi dengan senyuman dan sikap tenang. Soalnya sekarang emosi saya sudah stabil gaes. Udah nggak kayak mamamonster kayak sebelumnya. Alhamdulillah wa syukurillah πŸ˜„. 


Tapi kalau dari yang saya amati sih, sepertinya Hening hanya masih merasa asing dengan makanan yang masuk ke mulutnya. Selain karena teksturnya yang berbeda dengan ASI, juga rasanya yang berbeda jauh dari ASI yang biasa dia konsumsi. Hihi


Peka Dengan Kebutuhannya

Selama menjalani proses MPASI fase pengenalan ini, saya mencoba untuk lebih peka dengan apa yang dibutuhkan oleh Hening. 


Nggak sekedar peka dengan tekstur yang dia butuhkan. Tapi juga suasananya. Entah dia lagi ngantuk mungkin. Ataukah dia pinginnya mandi dulu biar segar. Atau dia maunya ganti popok dulu. Atau mungkin dia sudah merasa kenyang. Atau apa gitu?! 


Sejauh ini kalau pagi pola bangun dan tidurnya Hening udah kelihatan. Biasanya Hening udah bangun jam 3 atau 4 pagi. Terus biasanya jam 5an atau setengah 6 pagi dia udah mandi. Yes, Hening udah biasa mandi pagi bener gaes πŸ˜‚. Setelah mandi biasanya dia minum susu terus tidur sesi pertama. Tapi kadang ya nggak langsung tidur. Baru tidur pagi sekitar jam 7 atau 8.


Karena pola rutinitas paginya yang demikian, sehingga saya mulai masak MPASI nya sebelum subuh. Biar dia bisa sarapan dulu sebelum mandi. Tapi ternyata gaes, kalau sarapan dulu sebelum mandi bikin dia jadi rungsing ketika mandi dan ketika pakai baju. Padahal biasanya dia seneng lho mandi. Tapi ketika dia sudah kenyang, dia jadi mudah ngantuk berat. Alhasil pas pakai baju dia nangis jejeritan sambil ngomel saking ngantuknya πŸ˜…. 


Terus saya coba strategi yang berbeda. Hening saya mandikan dulu, baru saya beri makan. Ya emang sih akhirnya copros bin belepotan. Tapi saat percobaan pertama dengan strategi ini sih dia nggak drama banget. Makannya agak lahap. Lumayan lah ya. 


Bib nya belum kering. Jadilah pake singlet biar kalo copros, gpp. 

Oh ya, tentu makanannya tanpa ada baluran minyak-minyak. Hanya berisi nasi, protein hewani, protein nabati dan sayur. 


Lemaknya bagaimana? 


Kalau dari yang saya baca, pada protein hewani dan nabati sudah ada kandungan lemaknya. Sehingga saya rasa nggak perlulah dikasih lemak tambahan dengan cara dibalur ke buburnya. Kalau minyak cukup digunakan untuk menumis. Sesuai saran dr. Tan.


Eh tapi saat percobaan kedua dengan strategi tersebut nggak berhasil gaes. Soalnya ketika saya mandikan dulu baru dikasih makan, dia tetap menangis jejeritan saat mandi dan dipakaikan baju. Ternyata oh ternyata dia udah laper berat gaes 🀣🀣. Mamaknya kurang peka ini mah πŸ˜‚. 


Dari dua pengalaman tersebut saya belajar untuk lebih membaca situasinya. Apakah dia sudah laper atau dia pinginnya mandi dulu. Hihi. 


Terus soal tekstur. Hening masih maunya dengan tekstur agak encer dikit. Karena dia kayak masih pingin makan langsung telen bak minum susu πŸ˜‚. 


Selain itu di tengah sesi makan biasanya ada momen dia ngoceh. Awalnya saya pikir dia ngoceh karena nggak suka makanannya.  Namun ternyata dia kayak pingin dikasih waktu untuk ngoceh πŸ˜‚. Sehingga saat dia ngoceh, ya saya biarkan ngoceh dulu. Setelah itu baru deh lanjut makan. 


Pada awalnya saya masih kasih Hening makan berat 2 kali dan 1 kali makan buah. Malah pernah juga makan beratnya 1 kali dan 1 kali makan buah. Wkwkwk. Yang penting bagi saya Hening kenalan dulu sama makanan solid. 


Nah, tapi sudah 3 hari ini Hening makannya 3x sehari dan 1 kali makan buah. Alhamdulillahnya makannya selalu habis. Yeay! Yang penting jam makan dan nyusunya kudu diatur. Biar dia tetap antusias saat makan πŸ˜‚. 



Untuk kuantitasnya pun bertahap. Nggak ujug-ujug langsung 125 ml. Pokoknya saya mulai dari ukuran sekitar 50 ml sampai akhirnya sore tadi dia bisa habiskan 1 porsi makanan dengan isi kurleb 125 ml. Alhamdulillah, biidznillah. 


Cukup Dengan Menu Keluarga

Sejak awal MPASI saya hanya mengandalkan menu keluarga. Bahkan menunya saya contek dari IG nya dr. Tan πŸ˜‚. Kalau dari yang disarankan dr. Tan sih nggak perlu aneh-aneh mah makanan buat anak bayi. Kasih menu keluarga sudah cukup. Selain itu simple dan ga bikin repot kudu beli unsalted butter atau lainnya. 


Alhamdulillah nih yaaaaaaa makin hari Hening makannya makin habis dan lumayan lahap. 


Sejauh ini yang sudah pernah saya cobain ke Hening adalah hati ayam, daging ayam, daging sapi, udang, teri nasi, telur ayam negeri dan telur puyuh. Tinggal nyobain ikan-ikanan. Hihi


Kalau menurut saya mah, enak ngikutin dr. Tan. Soalnya saya mamak males ribet. Jadinya pakai menu yang juga kami makan πŸ˜‚. Terus hemat juga nggak perlu beli unsalted butter, keju atau apa deh. 


Ya, begitulah cerita tentang Hening yang sedang berkenalan dengan makanan solid. Nggak terasa curhatnya udah sepanjang jalan kenangan ini πŸ˜‚. Tentu dalam proses MPASI nya Hening akan selalu ada cerita dengan segala drama kumbaranya, yang entah deh besok akan seperti apa. Hihi. Let's see~


Selain itu, setiap bayi juga nggak sama ya. Sehingga antara bayi satu dengan lain nggak selalu punya strategi sama dalam memperkenalkan makanan solid. Drama per MPASI an nggak selalu dialami oleh mamak anyaran macam saya. Bahkan yang sudah punya anak 5 pun masih bisa mengalami drama MPASI.


Chill~

Namanya juga ngasuh anak manusia pasti ada tantangan yang akan kita hadapi. Biar ada seru-serunya gaes. Lagian kalau semua lancar-lancar saja, dimana letak proses belajarnya?! Hihi


Sekarang MamaMia mau tidur dulu. Karena dari jam yang tertera pada postingan ini sudah ketebak MamaMia baru selesai nulis, edit dan sebagainya artikel ini di jam berapa πŸ˜‚


Bhay! 




Posting Komentar

0 Komentar