Kelas Persiapan KLIP Sebagai Sarana Healing


Akhirnya tahun 2022 ini saya bergabung lagi dengan KLIP atau Kelas Literasi Ibu Profesional. Tahun 2021 kemarin saya sama sekali nggak ikutan karena sedang mabuk berat waktu itu. Sedangkan tahun-tahun sebelumnya saya selalu gagal menjelang akhir tahun. Heuheu. Karena merasa gagal, saya nggak mau ketinggalan KLIP lagi. Makanya pas udah buka pendaftaran, langsung deh gerceup daftar dari hari pertama dibuka 😂. 


Saya merasa momen ikut KLIP tahun ini pas banget. Walaupun di awal saya bingung banget mau nulis apa. Serasa otak udah nge-blank aja gitu. Nggak punya topik apapun untuk ditulis. Sekalipun ada, saya bingung mau memulainya seperti apa. 


Selain itu, sejak melahirkan saya mengalami badai emosi yang bikin psikis saya lelah banget. Rasanya tiap hari gampang emosi aja gitu. Udah gitu juga gampang baper, mudah tersinggung dan emosi negatif lainnya. 



Kebetulan banget pas merasa demikian saya lagi baca buku yang berjudul The Whole-Brain Child. Bukunya sih tentang anak. Tapi ternyata cucok meong untuk re parenting diri saya saat kondisi badai emosi. 


Yang pasti dari baca buku itu ngasi saya ide untuk menuangkan emosi negatif saya ke dalam tulisan. Idealnya sih nulis manual di atas kertas ya. Tapi karena saya mamak modern yang lagi hobi paperless, saya menumpahkan semua emosi negatif saya dalam tulisan yang saya ketik di google docs. 


Aha~

Sekali dayung dua tiga pulau terlampaui. 


Saya memanfaatkan momen ikutan KLIP untuk meluapkan emosi negatif saya melalui tulisan. Satu sisi saya jadi punya bahan untuk disetorkan ke KLIP meski berupa curhat ngalor ngidul. Sehingga saya nggak putus asa sebelum finish line akibat nggak punya ide tulisan. Sisi lain emosi negatif saya bisa dikeluarkan dengan cara yang lebih baik. 


Nulisnya menggunakan kaidah free writing yang nggak mikir tulisannya enak dibaca atau nggak. Karena yang penting sampah emosi saya bisa dihempas hush hush dari diri saya😆. 


Pokoknya apapun yang saya rasakan, senegatif apapun, saya tuliskan secara detail. Pas waktu nulis itu berasa banget tuh sensasi emosinya pada tubuh saya. Setelah selesai nulis, langsung saya setorkan deh ke form nya KLIP. Hihi


Pokoknya bulan kemarin tuh selalu ada aja gitu yang mancing emosi saya. Tapi biar saya nggak berubah jadi monster, tiap kali saya merasa sangat emosi langsung saya luapkan ke dalam tulisan. 


Alhamdulillah, biidznillah, rasanya setelah membuang sampah-sampah emosi itu pikiran dan perasaan saya jadi lebih legaaaa banget. Selain itu berpengaruh juga pada sikap saya. Dari yang awalnya jutek, jadi kembali ceria seperti sedia kala. Alhamdulillah. 



Ternyata ikutan KLIP membuka jalan saya menemukan cara untuk menjinakkan emosi negatif saya, yaitu dengan meluapkannya melalui tulisan. 


Padahal sebelum-sebelumnya, kalau saya lagi emosi juga saya luapkan melalui tulisan. Tapi nulisnya manual di atas kertas. Namun ketika saya lakukan secara manual, luapan emosi tersebut nggak saya jabarkan secara detail. Soalnya udah capek duluan tangan saya. Akhirnya si emosi negatif nggak benar-benar terhempas. Wkwkwk. Beda aja gitu ketika saya mengetik. Kayak yang mau dikeluarin tuh lebih ngalir aja. 


Saat meluapkan emosi secara paperless, saya bisa mengungkapkan apa yang saya rasakan secara lebih detail. Selain itu juga tulisannya jadi lebih panjang. Oleh karena menulisnya lebih detail, sampah emosi yang terbuang pun lebih banyak. 


Hmm, jadiii… 

Besok-besok kalau mau buang sampah emosi negatif saya salurkan dengan menulis di hape aja dah. Lebih leluasa gitu dan nggak bikin capek. Bisa dikerjakan sambil rebahan pula 😆. 


Oleh karenanya saya bersyukur banget bisa ikutan KLIP. Karena ternyata KLIP menjadi salah satu jalan saya untuk menemukan cara meluapkan emosi negatif. Udah gitu tulisannya bisa buat setor di KLIP. Boleh di private pula setorannya. Hihi. 


Alhamdulillah~


Sekarang saya merasa sudah lebih baik. Udah nggak gampang emosi lagi. Sehingga pikiran saya agak lebih jernih dan sehat. 


Biidznillah~


Terima kasih KLIP ❤


NB : ilustrasi bersumber dari Canva yang dimodifikasi penulis

Posting Komentar

0 Komentar