Be Present

Be present


Kadang pernah suatu hari saya merindukan momen masa lalu yang mungkin sulit bahkan mustahil untuk bisa saya ulangi sekarang. Seperti misalnya kebebasan untuk pergi kesana kemari atau nongkrong sama teman, kenikmatan mengerjakan pekerjaan domestik tanpa buru-buru, kebebasan untuk bisa nonton ke bioskop sama suami dan romantisme masa lalu lainnya. 


Apalagi sejak punya anak nih ya. Kadang suka kangen gitu ngerjakan pekerjaan domestik dengan santai. Terus ngerjainnya pagi buta sebelum subuh. Sehingga subuhan bisa tenang karena rumah udah bersih dan wangi. Udah gitu ngerjakannya juga nggak perlu buru-buru. Karena bagi saya mengerjakan pekerjaan domestik adalah me time. 


Murah meriah banget kan me time saya? Wkwkwk


Udah gitu juga, menjelang fajar saya bersih-bersih halaman rumah. Karena saya lebih suka bersihkan halaman rumah pas lingkungan perumahan masih sepi. Hahah


Terus kalau misalnya lagi suntuk banget. Saya pergi jalan kaki yang jauh, sendirian. Tentunya saya pergi pas Dana lagi kerja. Rasanya setelah berjalan ribuan langkah, pikiran jadi plong gitu. 



Sekarang setelah punya anak tentu saya nggak bisa melakukan itu semua dengan cara yang sama. 


Ya kadang saya pernah pergi jalan agak jauh sambil gendong Hening. Tapi ya ga bisa sering-sering juga. Karena kadang pas pingin keluar, Hening masih tidur. Hahaha


Selain itu juga mengerjakan pekerjaan rumah nggak bisa santai kayak dulu. Bagi saya yang penting udah bersihin rumah, udah masak ya wes. Kadang kalau nggak sempat masak ya beli 😂. Yang penting jangan sampai anak bayi ditinggal sendirian deh. Hhi


Sebenarnya merindukan romantisme masa lalu cukup wajar dan manusiawi banget. Apalagi jika ada momen bahagia yang bisa dikenang dari masa lalu tersebut. Namun menjadi tidak wajar jika saya menyesali kondisi saat ini dan berharap bisa melakukan hal yang sama seperti yang lalu. Karena sikap yang demikian hanya akan menceburkan saya pada kufur nikmat. 


Oleh karenanya memasang mindset untuk be present menjadi amat penting. Karena bagaimanapun setiap momen harus dinikmati dengan menghadirkan diri seutuhnya pada momen itu. Sehingga di masa depan nggak ada istilah untuk terpenjara dalam romantisme masa lalu. 



Walaupun pada kenyataannya untuk bisa hadir utuh pada momen itu nggak pernah mudah. Hahah. Bisa mindful itu bagi saya usahanya cukup besar. Heuheu~


Selain itu juga kudu ditunjang dengan rasa syukur. 


Dan ya ampun, untuk memiliki sikap syukur ini ternyata nggak semudah ngucapin alhamdulillah ya 🤣. Karena kadang ada aja gitu bisikan-bisikan setan yang ngajakin buat kufur. 


Heol~

Setan lagi yang disalahin. Kesian amat si setan disalahin mulu ya 😂. 


Tapi memang ya setiap momen harus dinikmati dan disyukuri. Seberat apapun dan secapek apapun. Oleh karenanya, be present


Seperti misalnya merawat anak. Maa syaa Allah. Saya nggak pernah membayangkan ternyata merawat manusia mulai dari bayi procot gini effort nya luar biasa banget. Apalagi pas masih newborn. Pipis dan pup bolak balik yang udah pasti bolak balik ganti popok kain, baju, bedong. Udah gitu saya juga pasti sering kena pipis dan pup. Ya Allah, rasanya lelah lahir batin. Untungnya pas awal lahiran dulu dibantu mamak saya dan alhamdulillah suami saya juga melibatkan diri. 


Itu baru bab merawat anak. Belum lagi mendidiknya. Maa syaa Allah.


Tentunya hari-hari setelah menjadi ibu membuat saya badan saya terasa lebih jompo. Namun lagi-lagi momen saat ini harus dinikmati dan disyukuri. 


Karena lelah saya ini adalah lelah yang dirindukan oleh perempuan yang masih menanti amanah. Selain itu juga dengan menikmati hari ini adalah untuk menghindari saya berkata, "Enak pas masih bayi. Nggak banyak tingkah" atau omongan lainnya di masa depan yang menjurus pada kufur nikmat. 


Tentu pada tiap momen pasti ada tantangannya, pasti ada capeknya. Namun bahagianya pasti jauh lebih besar. Karena berkat rahmat Allah saya bisa melaluinya dengan baik, insyaa Allah. Walau tentu masih ada salah dan kurangnya. Heuheu~


Itu lah kenapa penting banget untuk be present, menikmati momen saat ini dengan sadar penuh hadir utuh. Agar terhindar dari jerat penjara romantisme masa lalu. Serta tentunya untuk terhindar dari sikap kufur nikmat. 


Karena rahmat Allah tiap hari ngucur terus. Sayang banget rasanya jika tidak disadari hadirnya dan dinikmati keberadaannya. Saya banget kalau nggak hadir utuh pada momen ini kini. 


Maa syaa Allah~


NB : semua ilustrasi bersumber dari Canva yang kemudian dimodifikasi oleh penulis.

Posting Komentar

1 Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini. Semoga mendapatkan manfaat. Barakallahu 😊