Jajanan Saat Lebaran, Beli atau Bikin Sendiri?

Finansialku.com

Duh, duh, hawa lebaran sudah mulai terendus nih. Hal ini berarti bulan Ramadhan akan berganti ke Syawal. Semoga kita bisa dipertemukan dengan Ramadhan tahun berikutnya. Dan semoga amalan selama Ramadhan tetap di istiqomahkan. Jangan sampai luntur hanya karena Ramadhan telah berlalu.

Ngomong-ngomong soal lebaran, biasanya yang bikin heboh selain pakaian lebaran beserta antek-anteknya, juga adalah jajanan lebaran. Siapa nih yang sudah mulai bebikinan jajan lebaran? Atau mungkin memilih beli aja seperti saya? Hahaha.

Saya nggak beli deng, yang beli adalah mamak saya. Maklumlah perantau yang harus mudik ke dua kota beda pulau. Jadi semenjak berkeluarga, saya nggak punya tradisi beli kue lebaran. Tapi kalau di rumah orangtua saya dan rumah mertua saya, pasti selalu beli sebagai suguhan untuk tamu.

Dulu, menjelang lebaran, mamak saya agak rajin bebikinan jajan ala orang desa. Seperti rempeyek, dan jajan-jajan yang sudah saya lupa namanya. Akibat kelamaan jadi anak rantau jadi lupa nama jajan disini 🙈 Murtad banget lah awak ini. Mohon jangan ditiru. Haha

Kembali ke topik soal perjajanan. Beberapa tahun ini mamak saya sudah malas bikin sendiri akibat banyak yang jualan jajan kiloan ataupun beli kue macam nastar dan sejenisnya jadi lebih mudah. Biasanya mamak saya beli jajan kuping gajah langsung banyak. Biar lama nyemilinnya. Haha. Kalau kue nastar, biasanya beli langsung sepaket yang isinya beberapa kotak kue. Itupun doi ngambil dari kios sendiri. Hahah. Biasanya mamak saya beli beberapa paket, lalu 1 paket untuk di rumah. Selebihnya di jual ke orang-orang di desa.

Ya begitulah kalau orang yang nggak passionate soal bikin kue lebaran. Pasti rasanya malas untuk bikin. Mending beli aja, praktis. Tapi memang seharusnya begitu sih. Ada yang suka bikin,lalu dijual. Ada yang malas bikin, lalu membeli. Seimbang kan jadinya? Bayangkan kalau semua orang suka bikin kue, belum tentu toko kue eksis kan?

Maa syaa Allah, luar biasanya Allah dalam mengatur kehidupan hambaNya.

Post a Comment

0 Comments