Kenangan Ramadhan Semasa Kecil

Caping.co.id

Tiap Ramadhan pasti ada kenangan tersendiri dari masa ke masa. Tentu yang paling berkesan adalah Ramadhan semasa kecil. Ada saja moment konyol yang dilakukan bersama teman-teman. Misalkan saya, dulu tiap kali pergi tarawih mesti sambil bawa kuwaci sama kekawanan saya. Haha. Udah gitu tiap terawih mesti ambil shaf yang pualing belakang, di selasar masjid. Biar bisa sambil makan kuwaci. Dan kurang ajarnya, kulit kuwacinya dibiarin gitu aja. Ckckckck, nggak boleh ditiru ini mah.

Terus dulu tuh pernah pas awal-awal belajar puasa, saya kan nggak tahu tuh kalau habis buka boleh makan lagi sampai menjelang imsyak. Nah saya tuh dulu kalau udah buka puasa, nggak mau makan lagi. Puasanya saya lanjutin gitu. Wkwkkwkwkwk. Konyol ini mah. Eh habis itu diberi tahu oleh si mbah kalau udah buka puasa ya boleh makan lagi sampai sebelum imsyak. Hahah.

Biasanya kan kalau bulan puasa pasti banyak yang jualan jajanan gitu. Nah saya dulu tuh hampir tiap hari pergi beli jajan ke pasar. Sampai di rumah saya tata di piring, terus saya sembunyikan di kamar. Ntar dikeluarkan kalau sudah waktunya buka puasa. Hahah. Semacam nggak mau kuenya dicomotin si adek. Haha

Terus menjelang lebaran, tapi saya lupa di malam keberapa puasa, biasanya kita nyalakan dilah jojor namanya yang disebut dengan maleman. Saya nggak tahu ya bahasa Indonesianya apa. Pokoknya dilah jojor itu semacam tradisi kami yang tinggal di Lombok. Biasanya kami menyalakan dilah jojor setelah berbuka puasa. Tradisi maleman ini selalu seru tiap kali dilakukan beramai-ramai dengan teman-teman. Pokoknya seru banget lah. Padahal cuma nyalakan semacam obor kecil gitu doang. Haha.

Radarlombo.co.id

Biasanya juga di Lombok, H-1 sebelum Idul fitri, kami mengadakan syukuran di masjid sambil buka puasa di masjid. Jadi orang-orang di desa berduyun ke masjid dengan membawa nampan berisi nasi dan lauk pauknya. Nggak lupa juga bawa ceret buat minum. Terus ntar makannya ramai-ramai yang kami sebut dengan begibung. Begibung memang sudah menjadi tradisi di Lombok. Sebagai bentuk rasa persaudaraan. Serius ini seru banget makannya dalam satu nampan ramai-ramai. Biasanya satu nampan terdiri dari 3-5 orang. Asik pokoknya. Duh jadi kangen kampung halaman rek.

Budaya.media-kampung.com

Entah ya, Ramadhan semasa kecil itu lebih berasa gitu. Saya juga nggak ngerti kenapa. Mungkin makin bersih jiwanya, Ramadhan lebih terasa. Kalau sekarang kan jiwa saya sepertinya penuh polutan. Jadinya Ramadhan hanya dapat baunya saja. Kesejukannya udah nggak kayak waktu kecil. Astagfirullah

Post a Comment

2 Comments

  1. Seru banget tradisi bukber bareng di H-1 Lebaran, di daerah saya enggak ada. Padahal menarik banget tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mbak Nunik. Di Lombok juga ada lho rumah makan yang konsepnya begibung. Kapan2 kalo ke Lombok berkunjung lah kesitu. Hehe

      Delete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini. Semoga mendapatkan manfaat. Barakallahu 😊